News Update :


Jepang Patenkan Tempe, Indonesia Diam??



Selain Reog, tari kecak dan beberapa busaya Indonesia yang diklaim milik negara tetangga yang suka menjarah kebudayaan, kini saya jadi teringat tentang hak paten sebuah produk makanan yang merupakan produk asli indonesia bahkan sangat khas dengan makanan Jawa yaitu Tempe. Masih ingatkah Anda tentang isu yang santer terdengar bahwa hak paten Tempe dipegang oleh negara Jepang? Semua orang pasti merasa kaget saat mendengar tentang isu tersebut dan saya yakin itu termasuk Anda.

Dalam postingan kali ini saya ingin sharing tentang sebuah informasi seorang pengusaha Tempe di Jepang yang berasal dari Indonesia (orang jawa tengah. Indonesia Asli). Namanya adalah Rustono (41 tahun) pria yang sudah 13 tahun menetap di Jepang. Saat Rustono ditanya soal hak paten Tempe yang pernah jadi pergunjingan di negara kita bahwa tempe diklaim Jepang, Rustono menjelaskan, ”Ah, itu kesalahpahaman. Bagaimana kita mematenkan tempe yang semua orang sampai di Amerika pun tahu tempe adalah makanan asli Indonesia. Apakah Jepang juga akan mematenkan sashimi atau sushi? Mereka hanya mematenkan olahan burgernya, bukan tempenya.”

Rustono menetap di Jepang sejak 13 tahun lalu karena menikah dengan wanita asli Jepang Tsuruko Kuzumoto. Sejak pertama tingal di Jepang, berbagai pekerjaan pernah dia lakukan. Dari bekerja di perusahaan roti sampai ke perusahaan sayur-mayur. Di situ Rustono banyak memerhatikan etos kerja karyawan Jepang. Selain penuh tanggung jawab, mereka juga berupaya mencapai target dan ikut serta dalam menjaga kualitas produksi. Pun Pemerintah Jepang sangat teliti dengan secara periodik memeriksa kualitas produksi, meninjau perusahaan, sampai memerhatikan kebersihan ruangan, termasuk peralatan dan meja kerja.

Menurut pengamatan Rustono, makanan adalah kebutuhan paling pokok kehidupan manusia. Itu sebabnya mengapa segala bentuk makanan diproduksi di Jepang dan industrinya sangat maju. Terbetik dalam pikiran Rustono, kenapa tidak mencoba membuka usaha makanan yang belum ada di Jepang. Inspirasinya datang setelah mengenal nato, sebangsa makanan dari kedelai yang rasanya sangat khas untuk lidah Jepang.

Melihat peluang itu, setelah kelahiran putrinya yang ketiga Rustono meminta izin istrinya untuk kembali ke Indonesia selama tiga bulan untuk belajar membuat tempe kepada 60 perajin tempe di seluruh Jawa.

Beberapa perajin memang ada yang tidak sepenuhnya memberi rahasia pembuatan tempe, tetapi banyak hal yang bisa dia serap dari pengalaman para perajin tempe di Jawa Tengah. Misalnya, kenapa tempe bisa lebih terasa gurih, bagaimana hasilnya tempe yang dibungkus dengan daun bambu atau daun pisang, ataupun dengan plastik, dan bagaimana bisa menghasilkan fermentasi tempe dengan baik.

Perjuangan berat Rustono selanjutnya adalah memperoleh izin produksi di Jepang. Dia harus melalui penelitian dan tes di laboratorium, hingga harus memenuhi kesanggupan bertanggung jawab atas kualitas dan kandungan bahan produksi sesuai dengan yang tertera di kemasan bahwa “kandungan gizi tempe kedelai setara dan kandungan gizi daging“, termasuk mematuhi peraturan daur ulang kemasan.

Kendala cukup berat yang juga dapat dia lalui adalah soal menghadapi iklim alam di Jepang. Fermentasi tempe hanya bisa berhasil dalam cuaca kelembaban 60 persen hingga 90 persen, yang tentu saja tidak masalah di Indonesia. Di Jepang yang mempunyai empat musim, mempunyai kelembaban udara yang dibutuhkan tempe hanya pada musim panas. Tetapi, lewat penelitian kecil-kecilan dan telaten, hasilnya sangat besar. Dia bisa mengatur kelembaban pada segala musim di dalam ruangan produksi.

Peralatan produksi juga hasil inovasi Rustono sendiri. Alat pencuci kedelai dia modifikasi dari bekas mesin pencuci cumi-cumi yang dia dapat dari perusahaan perikanan. Begitu pula untuk pengemasan, dia datangkan mesin bikinan Bantul dan Surabaya.

Untuk mendukung produksi Tempe nya Rustono mengadakan kontrak kerja sama dengan petani kedelai di Nagahama, kawasan Shiga. Sedangkan mengenai area pemasaran Tempe Rustono, tersebar di kota-kota hampir seluruh Jepang. Selain masyarakat Indonesia di Jepang dan masyarakat Jepang sendiri, konsumennya juga meliputi perusahaan jasa boga, rumah makan vegetarian, toko swalayan, sekolah, hingga rumah sakit di Fukuoka.

Memang usahanya berawal dari skala kecil dengan pemasaran dari pintu ke pintu. Rumah produksi dia bangun sendiri tanpa tukang bangunan dan tanpa pemikiran arsitektural, tetapi hanya dengan intuisi yang mirip intuisi seniman. Dan dari usaha rumahan itu sekarang Rustono mencapai taraf pembangunan pabrik tempe di kawasan pinggir hutan yang bermata air, di atas lahan 1.000 meter persegi.

Sumber: Kompas

Anda sedang membaca artikel tentang Jepang Patenkan Tempe, Indonesia Diam?? dan anda bisa menemukan artikel Jepang Patenkan Tempe, Indonesia Diam?? ini dengan url http://wawasanfadhitya.blogspot.com/2011/12/jepang-patenkan-tempe.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Jepang Patenkan Tempe, Indonesia Diam?? ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Jepang Patenkan Tempe, Indonesia Diam?? sebagai sumbernya.

Share on :
Bookmark and Share
| | 1 comments



Artikel Terkait

 

Page Rank Check

Technology Blogs

© Copyright 2012.Wawasanfadhitya: Jepang Patenkan Tempe, Indonesia Diam?? | Template by Fandi Adhitya
All Rights Reserved | Privacy Policy