News Update :


Wayang Kulit



Wayang adalah kata bahasa Indonesia untuk teater (secara harfiah "bayangan"). Ketika istilah ini digunakan untuk merujuk kepada jenis teater boneka, terkadang boneka itu sendiri disebut sebagai wayang. Pertunjukan teater wayang yang diiringi gamelan di Jawa, dan dengan "wayang gender" di Bali.
UNESCO ditentukannya Wayang Kulit, boneka wayang dan yang paling dikenal dari wayang Indonesia sebagai Masterpiece Warisan Lisan dan Takbenda Manusia pada tanggal 7 November 2003. Sebagai imbalan dari pengakuan, UNESCO meminta Indonesia untuk melestarikan warisan mereka.
Sejarah
Wayang adalah istilah umum yang menunjukkan teater tradisional di Indonesia. Tidak ada bukti bahwa wayang ada sebelum Hindu datang ke Asia Tenggara kira pada abad pertama Masehi yang dibawa oleh para pedagang India. Namun, ada sangat baik mungkin tradisi mendongeng adat yang memiliki dampak besar pada perkembangan teater boneka tradisional. Catatan pertama dari pertunjukan wayang adalah dari sebuah prasasti tanggal 930 Masehi yang mengatakan "si Galigi mawayang," atau "Sir Galigi memainkan wayang". Sejak saat itu sampai hari ini tampaknya fitur tertentu dari teater boneka tradisional tetap. Galigi adalah seorang pemain keliling yang diminta untuk melakukan untuk acara kerajaan khusus. Pada acara itu ia tampil cerita tentang Bima pahlawan dari Mahabharata
Wayang Kulit adalah bentuk unik dari cahaya teater mempekerjakan dan bayangan. Boneka yang dibuat dari kulit kerbau dan dipasang pada tongkat bambu. Ketika mengangkat balik selembar kain putih, dengan bola lampu listrik atau lampu minyak sebagai sumber cahaya, bayangan dilemparkan di layar.
Wayang Kulit drama yang selalu didasarkan pada kisah-kisah romantis, terutama adaptasi dari epos India klasik, "The Mahabarata" dan "The Ramayana". Beberapa drama juga didasarkan pada kejadian lokal (isu-isu saat ini) atau cerita lainnya sekuler lokal. Terserah konduktor atau "Tok Dalang" untuk memutuskan arahnya.
Dalang adalah jenius di balik kinerja keseluruhan. Dialah yang duduk di belakang layar dan menceritakan cerita. Dengan orkestra tradisional di latar belakang untuk memberikan melodi dan irama resonan konvensional, Dalang yang memodulasi suaranya untuk menciptakan ketegangan sehingga mempertinggi drama. Selalu, klimaks permainan dengan kemenangan kebaikan atas kejahatan.
Hindu tiba di Indonesia dari India bahkan sebelum era Kristen, dan perlahan-lahan diadopsi sebagai sistem kepercayaan lokal. Sansekerta menjadi bahasa sastra dan pengadilan Jawa dan kemudian di Bali. Orang-orang Hindu mengubah Wayang (seperti yang dilakukan kaum muslimin, kemudian) untuk menyebarkan agama mereka, kebanyakan oleh cerita dari Mahabharata atau Ramayana. Kemudian campuran ini agama dan bermain wayang dipuji sebagai harmoni antara agama Hindu dan budaya tradisional Indonesia. Di Jawa, bagian barat Sumatera dan beberapa pulau kecil tradisionalis terus memainkan cerita-cerita lama selama beberapa waktu, namun pengaruh Hindu berlaku dan cerita-cerita tradisional baik jatuh terlupakan atau diintegrasikan ke dalam drama Hinduistic.
Angka-angka dari wayang juga hadir dalam lukisan waktu itu, misalnya, mural atap dari ruang sidang di Klungkung, Bali. Mereka masih ada dalam lukisan tradisional Bali hari ini.
Ketika Islam mulai menyebar di Indonesia, tampilan Tuhan atau dewa dalam bentuk manusia dilarang, dan dengan demikian gaya lukisan dan wayang kulit ditekan. Raja Raden Patah Demak, Jawa, ingin melihat wayang dalam bentuk tradisional, namun gagal untuk mendapatkan ijin dari para pemimpin agama Muslim. Sebagai alternatif, para pemimpin agama dikonversi golek wayang menjadi wayang purwa terbuat dari kulit, dan ditampilkan hanya bayangan, bukan angka-angka itu sendiri. [Rujukan?] Daripada angka terlarang hanya gambar bayangan mereka dipajang, kelahiran wayang kulit [kutipan diperlukan].
Angka-angka yang dicat, ukiran kayu datar (maksimal 5 sampai 15 mm - nyaris setengah inci) dengan tangan bergerak. Kepala ini kokoh melekat pada tubuh. Wayang klitik dapat digunakan untuk melakukan memainkan wayang baik siang hari atau di malam hari. Jenis wayang relatif jarang.
Wayang saat ini baik dalam bentuk yang paling kuno dan paling populer dari teater boneka di dunia. Ratusan orang akan begadang sepanjang malam untuk menonton pemain superstar, dalang, biaya perintah yang boros dan selebriti internasional. Beberapa dalang paling terkenal dalam sejarah adalah Ki Nartosabdho, Ki Anom Suroto, Ki Asep Sunarya, Ki Sugino, dan Ki Manteb Sudarsono.

Anda sedang membaca artikel tentang Wayang Kulit dan anda bisa menemukan artikel Wayang Kulit ini dengan url http://wawasanfadhitya.blogspot.com/2012/02/wayang-kulit.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Wayang Kulit ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Wayang Kulit sebagai sumbernya.

Share on :
Bookmark and Share
| | 0 comments



Artikel Terkait

0 comments:

Komentar di: Wayang Kulit

Berkomentarlah dengan sopan dan pastikan komentar anda bukan spam. Komentar spam akan dihapus.

 

Page Rank Check

Technology Blogs

© Copyright 2012.Wawasanfadhitya: Wayang Kulit | Template by Fandi Adhitya
All Rights Reserved | Privacy Policy