News Update :


Sumber dan Penyebaran Bahan Pencemaran



Sumber dan Penyebaran Bahan PencemaranSumber pencemaran berasal dari alam dan lingkungan. Pencemaran
yang berasal dari alam, antara lain, larva gunung berapi, asap karena
kebakaran hutan, bunyi petir, dan rusaknya lingkungan karena bencana
banjir.
Sementara itu, sumber polutan yang berasal dari lingkungan
sendiri adalah aktivitas manusia yang menghasilkan limbah yang dibuang
ke alam, misalnya, asap kendaraan bermotor, asap pabrik, sisa-sisa oli,
zat kimia yang dibuang ke sungai, serta suara bising pesawat dan
kendaraan bermotor. Selain itu, sisa-sisa kotoran tubuh makhluk hidup
yang dibuang (limbah) tidak pada tempatnya akan menimbulkan bau
dan penyakit, misalnya, kotoran kuda, sapi, kambing, ayam, dan manusia
itu sendiri.
Masuknya bahan-bahan ke dalam lingkungan dapat mengganggu
kehidupan makhluk hidup di dalamnya. Zat yang dapat mencemari
lingkungan dan dapat mengganggu kelangsungan hidup makhluk hidup
disebut dengan polutan. Polutan ini dapat berupa zat kimia, debu, suara,
radiasi, atau panas yang masuk ke dalam lingkungan. Polutan dapat
berupa racun, kuman penyakit, radioaktif, dan bersifat mudah larut.
Berdasarkan sifat zat pencemarnya, sumber pencemaran lingkungan
dapat dibedakan menjadi:
a. zat cair, padat, dan gas, contohnya limbah industri rumah tangga,
pertanian, pertambangan (cair); sampah (padat); asap kendaraan
bermotor atau pabrik (gas). Pencemaran yang disebabkan oleh
zat cair, padat, dan gas ini biasa disebut pencemaran fisik;
b. zat kimia, beberapa di antaranya dapat menimbulkan gangguan
organ tubuh dan kanker, contohnya bahan kimia dari logan, seperti
arsenat, kadmium, krom, dan benzena. Pencemaran yang
ditimbulkan oleh zat kimia disebut pencemaran kimiawi;
c. mikroorganisme penyebab penyakit, contohnya, bakteri E. coli
sebagai penyebab penyakit perut, Listeria, dan Salmonella.
Pencemaran yang ditimbulkan oleh mikroorganisme disebut
pencemaran biologis.
Bahan pencemar atau polutan dapat menyebar ke segala tempat,
mengikuti jaring-jaring makanan dan daur biogeokimia. Akibat yang
ditimbulkan oleh pencemaran ini dapat muncul setelah waktu yang lama.
Contohnya adalah penggunaan pupuk kimia (DDT) dalam pertanian.
Pemupukan yang berlebihan dan terbawa aliran air ke sungai akan
menyebar ke berbagai tempat menuju danau, waduk, atau laut.
Tumbuhan air yang hidup di tempat itu akan terkontaminasi pupuk kimia.
Zooplankton dan ikan kecil pun akan terkontiminasi karena telah
memakan tumbuhan tersebut. Demikian juga dengan ikan besar dan
hewan pemakan ikan besar.
Polutan gas dapat terbawa oleh embusan angin mengikuti arah
angin, sedangkan bahan pencemar yang dibuang ke tanah, seperti
baterai, tidak dapat diurai oleh tanah. Zat kimia yang terkandung di
dalamnya akan meresap ke tanah, kemudian diserap oleh tanaman.
Tanaman dimakan oleh hewan atau manusia. Kemudian, hewan atau
manusia mengeluarkannya dalam bentuk feses. Feses diurai oleh pengurai,
diserap lagi oleh tanaman, dan begitu seterusnya mengikuti daur
biogeokimia.
Contoh lain, pencemaran air oleh zat kimia dapat menyebabkan
matinya makhluk hidup yang hidup di dalam air. Lebih berbahaya lagi
jika ikan dan tumbuhan air yang tercemar tadi termakan oleh manusia
karena dapat menyebabkan keracunan, bahkan kematian. Penelitian
membuktikan bahwa tumbuhan yang tercemar DDT jika dimakan oleh
ikan, ikan tersebut akan mengandung DDT yang lebih tinggi
konsentrasinya daripada yang terkandung dalam tumbuhan tersebut.
Demikian juga jika ikan tersebut dimakan oleh elang, dalam tubuh elang
tersebut mengandung DDT yang konsentrasinya lebih tinggi daripada
DDT yang terkandung dalam tubuh ikan. Demikian seterusnya,
kandungan DDT akan berjalan mengikuti rantai makanan. Semakin tinggi
tingkat konsumen, akan semakin tinggi konsentrasinya. Proses ini disebut
dengan pemekatan hayati. Jadi, jangan heran jika tiba-tiba elang atau
manusia tiba-tiba mati karena di dalam tubuhnya terkandung DDT,
padahal mereka tidak meminum DDT.



Anda sedang membaca artikel tentang Sumber dan Penyebaran Bahan Pencemaran dan anda bisa menemukan artikel Sumber dan Penyebaran Bahan Pencemaran ini dengan url http://wawasanfadhitya.blogspot.com/2012/04/sumber-dan-penyebaran-bahan-pencemaran.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Sumber dan Penyebaran Bahan Pencemaran ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Sumber dan Penyebaran Bahan Pencemaran sebagai sumbernya.

Share on :
Bookmark and Share
| | 3 comments



Artikel Terkait

 

Page Rank Check

Technology Blogs

© Copyright 2012.Wawasanfadhitya: Sumber dan Penyebaran Bahan Pencemaran | Template by Fandi Adhitya
All Rights Reserved | Privacy Policy